HATI HATI AKAN NIATMU KETIKA BUKA USAHA

HATI HATI AKAN NIATMU KETIKA BUKA USAHA

  Bisnis

"Bro, gw pengen buka usaha neh, biar bisa santai dan banyak waktu untuk keluarga. Gimana mulai nya neh?"

"stress neh, berangkat pagi, kadang pulang bawa kerjaan juga"

Itu salah satu ungkapan temen via chat, yg skrg masih jadi profesional pekerja dan ingin berubah menjadi usahawan.


Gw jawab singkat dengan sok bijaksana dan bijaksini


"Bro, istigfar...."


Ga salah bro? Niatan pengen berubah kuadran karena itu aja?
Sebenenrnya tujuan itu seh ga ada salahnya. Cuma kalau penempatan waktunya diawal bisnis bisa jadi gak pas, malahan bisa jadi berbahaya dan kurang bijaksana.

Kenapa?
Bener seh kita bisa santai, kalau bisnis jalan, jualan ok, omset keren, profit mantab. Lah kalau kagak? Boro2 waktu untuk happy sama keluarga, lo masih boleh pulang ke rumah aja masih untung.

Diawal dulu semua kita kerjain sendiri. Ibaratnya jadi beneran kaya CEO, chief everything officer. Para stakeholder di kantor, dah bisa mulai komunikasi dan diskusi dari subuh. Apa aja ide yg kepikiran pas subuh langsung ngobrol di grup. Ngerjain konten website aja bisa tiap hari sampe jam 2 malam. Nyari data email costumer buat email marketing aja tiap malam. Sampe om gugle nya dah hapal, apa yg mau diketik dikolomnya. 
Ibarat waktu kerja di tahun pertama mah. Kerja 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Mirip mirip lah sama apotek K24. Belum ada tuh waktu buat piknik keluarga. Selain blm ada waktu, yg pasti blm ada uangnya juga kali

Tentang jualan malahan lebih ngeri lagi. Sepi bos.... malahan dulu sempet punya ide gila, gimana kalau gelar dagangan itu alat lab, pas depan mesjid abis solat jumat. :) 
Jangankan dapet order, ada org telp atau email minta penawaran aja dah seneng banget dah. Inget banget dulu kalau pas bales email penawaran tuh kadang semua endorfin langsung keluar, saking senengnya. Secara kuantitatif dan kualitatif, mungkin konsentrasi endorfin nya udah sama pada saat elo orgasme. D#[%bsga/)jcbd¿$j#sensor

Di tahun pertama elo bakalan mencurahkan segenap hati, pikiran, emosi, jiwa, bahkan cinta dan romantisme elo ke bisnis. Ga akan ada waktu santai dan leha-leha. Belum jualan woy...

Menurut penelitian, bahwa 80% usaha mati di tahun pertama. Dari sisanya 16% akan mati sebelum masuk tahun ketiga. Hanya 4% bisnis yang bisa selamat dan panjang umur. Nah kebayang gak lo, lo masuk kategori yang mana, kalau diawal bisnis aja dah pengen santai?

Intinya, jangan sampe elo salah menempatkan tujuan pengen bisnis. Kalau elo pengen santai dan banyak waktu, mungkin bukan bisnis jalannya. Akan beda soal kalau tujuan pengen santai dan banyak waktu buat keluarga itu ditaruh sebagai tujuan akhir.

Kalau skrg masih kerja tp pengen lebih santai. Mending tingkatkan kemampuan, asah ketrampilan, tambah ilmu. Masalah pekerjaan yg bikin stress dan ga jd santai dalam bekerja, biasanya karena kurangnya kapabilitas kita dalam menghandle beban pekerjaan. Setelah terus meningkatkan kapabilitas, kalau bisa bentuk tim yg bisa bantu pekerjaan kita. Dengan membetuk tim, maka kita membagi beban pekerjaan. Biasanya beban kerja fisik akan berkurang, tp berubah jd beban berpikir kreatif dan startegis.
Dan cara paling gampang lainnya, ya bikin santai aja lingkungan kerja kita. Banyak bersyukur dan jangan banyak mengeluh. Karena keluhan akan cuma bikin beban semakin terasa.
Baru inget lagi kata2 keren ini 
"Problem is not the problem, the problem is your attitude".

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar

Facebook

Kontak

Jakarta
081212285285
demo@template.com

Bantuan

Langganan

Back to Top